aku berfikir maka aku ada

Mengapa G 30/S PKI Gagal??

Posted: Minggu, 04 Desember 2011 by zero in Label:
0

                                    


Judul postingan ini diambil dari sebuah buku yang judulnya juga sama karya Mayjen (Pur) Syamsudin.Setelah tumbangnya Orde Baru banyak bermunculan versi-versi baru mengenai peristiwa berdarah 30 September,tidak sedikit pula yang membenarkan PKI atau menjadikan PKI hanya sebagai pihak yang dikambing hitamkan,ada pula yang menempatkan agen-agen asing sebagai dalang,konflik internal AD,yang lebih frotal lagi menempatkan Mayjen Soeharto sebagai sosok yang sebenarnya berada di balik G 30 September.

Munculnya berbagai macam teori konspirasi didasarkan pada beberapa hal yang mungkin terlihat ganjil dan sering menjadi pertanyaan,diantaranya adalah jika benar PKI adalah dalang peristiwa tersebut mengapa massa PKI yang waktu itu diperkirakan sekitar 6 juta jiwa tidak dapat berbuat banyak melihat kehancuran PKI? Kemudian secara politik popularitas PKI sangat tinggi,pada pemilu 1955,PKI berhasil menduduki peringkat keempat,mengapa PKI tidak menunggu digelarnya pemilu?toh kemungkinan menang lebih besar dan tidak perlu melakukan kudeta untuk menguasai Indonesia.

Postingan berikut ini akan membahas mengapa gerakan PKI mengalami kegagalan.



PKI sebagai partai telah mengalami pasang surut semenjak pertama kali berdiri.Tercatat sebelum kudeta tahun 1965,PKI beberapa kali melakukan pemberontakan yang paling terkenal adalah pemberontakan PKI Madiun atau Madiun Affair 1948.Dua tahun setelah republik ini berdiri,Front Demokrasi Rakyat PKI (FDR/PKI) yang berhasil mennguasai Madiun mendirikan Republik Soviet Indonesia pada tanggal 18 September 1948.Wilayah pembrontakan  mulai menyebar hingga Solo,Magetan,Purwodadi hingga Cepu.
TNI dibawah komando Jendral Sudirman berhasil menyapu bersih kekuatan komunis.Banyak tokoh-tokoh PKI yang tertangkap mau pun dieksekusi diantaranya Musso dan eks Perdana Menteri Amir Syariffudin.Dari sinilah ditengarai awal mula bibit perselisihan dan kebencian antara TNI Angkatan Darat dengan Partai Komunis Indonesia.

Kolonel Nasution dan Letkol Soeharto termasuk perwira TNI yang turut serta menumpas gerakan makar yang disutradarai oleh PKI tersebut.Di sisi lain,beberapa kader PKI berhasil meloloskan diri dari kepungan TNI,salah satunya adalah Dida Nusantara Aidit.

Aidit yang berhasil meloloskan diri membawa harapan baru bagi partai berlambang palu arit tersebut.Pemerintah yang masih belum stabil tidak dapat memberikan vonis mau pun peradilan yang tegas untuk peristiwa Madiun.Pembrontakan PKI Madiun dianggap sebagai suatu konspirasi,PKI hanya merupakan kambing hitam.

Hanya berselang tujuh tahun setelah 1948,PKI berhasi mengejutkan dengan menduduki peringkat keempat pada pemilu 1955.D.N Aidit menunjukan kepiawaiannya sebagai seorang pemimpin ulung yang berhasil menempatkan PKI di tempat terhormat.
Setelah pemilu 1955,PKI menjadi semakin kuat,basis massanya semakin banyak,konon terdapat sekitar 60.000 desa yang menjadi pengikut PKI.Diperkirakan massa PKI mencapai 6 juta jiwa,angka yang cukup fantastis pada saat itu.
Kader-kader PKI pun dikenal sangat militan,penggemblengan dilakukan melalui berbagai macam ormas dibawah PKI.Selain itu PKI juga melakukan infiltrasi ke dalam tubuh TNI.Perkembangan PKI tidak lepas dari pengaruh Presiden Soekarno yang terkenal dengan pemikiran Nasakom (Nasional,Agama dan Komunis).

Ideologi Nasakom yang dicetus semenjak Soekarno muda menjadikan PKI mau tidak mau akan selalu menjadi elemen yang tidak terpisahkan dari sang pemimpin besar revolusi.Pihak-pihak yang tidak setuju dengan keberadaan PKI akan dianggap anti terhadap Nasakom yang berarti juga anti terhadap Soekarno.

Ormas-ormas PKI saat itu sudah sering terlibat bentrok dengan kelompok lain,demi menggayang  anti kaum imperialis dan antek-anteknya digunakan sebagai dahlil melakukan tindak kekerasan.PKI melakukan sabotase sinyak sehingga terjadi tabrakan antar kerata api di stasiun Purwokerto (1964),kemudian terdapat pula aksi sepihak kader-kader PKI dalam melawan “tujuh setan desa” yang diwujudkan dalam bentuk pengeroyokan dan perampasa lahan di Klaten (1964),penganiayaan tujuh polisi hutan di Indramayu (1964),di Kediri penganiayaan dan pengeroyokan petani dan kepala desa,dll.PKI yang merasa dilindungi oleh Presiden berbuat sewenang-wenang,bentrokan dan kekerasan yang dilakukan oleh ormas-ormas PKI sudah sering terjadi pada waktu itu.

PKI mendukung penuh upaya Presiden berkonfrontasi dengan Malaysia,bahkan PKI berada di garis depan dengan mengirimkan para kadernya untuk berperang melawan Malaysia dan imperialis Inggris (meski pun  TNI hanya setengah hati dalam konfrontasi tersebut).

Puncaknya ide Aidit mengenai pembentukan angkatan kelima yaitu mempersenjatai kaum petani dan buruh membuat perwira tinggi Angkatan Darat kebakaran jenggot dan hanya Angkatan Darat saja yang menyatakan tidak setuju dengan usulan ini. AD kini merasakan PKI sebagai ancaman utama,dan PKI pun menganggap AD sebagai lawan yang bisa kapan saja menjungkalkan Soekarno beserta PKI.


Antara Pemilu dan Perjuangan Bersenjata


PKI dihadapkan pada situasi yang sebenarnya sulit,yaitu antara menunggu dilaksanakannya pemilu dengan melakukan perjuangan bersenjata alias kudeta untuk menguasai Indonesia.Memang dilihat secara popularitas,PKI memiliki peluang yang cukup besar pada pemilu yang akan datang.Mengapa PKI keburu-buru melancarkan kudeta padahal jika menunggu pemilu kekuasaan akan dengan mudah digapai.Berikut ini jawabannya

1.Indonesis di tengah-tengah Pusaran Perang Dingin

Indonesia merupakan wilayah yang sangat strategis,menjadi rebutan antara blok barat dan blok timur.Waktu itu sedang terjadi perang Vietnam,sehingga keberadaan strategis Indonesia sangat diperlukan.Jika Indonesia jatuh ke tangan komunis maka Amerika yang sedang berperang di Vietnam akan menghadapi dua buah front sekaligus.

Hal ini cukup menyulitkan,selain itu andaikan Indonesia jatuh ke tangan komunis diperkirakan negara-negara diantaa Indonesia dan Vietnam akan segera jatuh ke tangan komunis,seperti yang dikemukakan Presiden Eisenhower melalui Teori Domino.

PKI merupakan partai komunis terbesar ketiga setelah Soviet dan China merasa perlu untuk segera menjadikan Indonesia sebagai komunis,melihat letak Indonesia yang strategis tadi.

2.Kondisi Kesehatan Presiden Soekarno yang semakin menurun

Peluang PKI cukup besar untuk memenangi pemilu yang rencananya akan digelar tahun 1969-1970.Dengan catatan keadaan politik tetap stabil dan Presiden Soekarno masih memegang kekuasaan.Sejauh ini PKI selalu bersembunyi di balik Nasakom yang diprakarsai Bung Karno.

Kondisi Bung Karno yang menurun menimbulkan ketakutan bagi PKI,andaikan Bung Karno tiada maka Angkatan Darat yang menjadi musuh bebuyutan PKI diperkirakan siap mengambil alih jabatan.Dengan demikian PKI akan tersisih.

Angkatan Darat sendiri pun mempersiapkan diri membangun kekuatan untuk menandingi PKI beserta ormasnya.Tahun 1963-1964,dibentuk Sekber Golkar yang merupakan binaan dari TNI angkatan darat tujuannya satu untuk menandingi pengaruh PKI di masyarakat.

Situasi di dalam dan di luar negeri inilah yang membuat kemudian PKI memilih perjuangan bersenjata ketimbang menunggu diadakannya pemilu.Sebuah keputusan  yang akan melenyapkan partai tersebut untuk selama-lamanya.

Mengapa G 30 S/PKI Gagal?

1 Lemahnya Leadership

Kegagalan PKI dalam melancarkan kudeta terletak pada blunder para pimpinan top mereka.Pada awalnya menurut rencana Jakarta akan dijadikan sebagai daerah pusat pembrontakan dan seterusnya PKI harus melakukan penetrasi lenih dalam ke daerah-daerah.

Pada rencana awal,pembrontakan akan dipimpin oleh Aidit sendiri dengan dibantu oleh biro khususnya.Namun beberapa jam setelah kudeta dianggap gagal,Aidit sebagai pimpinan tertinggi gerakan memilih untuk melarikan diri dari Jakarta.

Dengan perginya Aidit,kup kemudian dipimpin oleh Letkol Untung.Disinilah terlihat kualitas kepemimpinan Aidit,sosok yang dianggap cerdas dan berjasa dalam membesarkan partai ternyata tidak sehebat yang diperkirakan.Dia ingin memenangkan pertempuran dalam wujud seolah-olah PKI tidak terlibat tetapi tujuan dikobarkannya pertempuran tersebut adalah agar kudeta mencapai keberhasilan.

Setelah Aidit melarikan diri,koordinasi antara tentara yang pro pki dengan massa PKI di daerah tidak berjalan mulus.Dalam jangka waktu 15 jam,PKI menguasai RRI,hanya menyampaikan informasi :1. Menuduh Dewan Jendral akan melakukan kudeta terhadap Bung Karno,2. Pembentukan Dewan Revolusi Indonesia dan pembubaran kabinet Dwikora serta pernyataan saat ini negara jatuh ke dalam tangan Dewan Revolusi Indonesia 3.Pangkat tertinggi dalam tubuh ABRI adalah Letnan Kolonel,kemudian bagi bintara dan tamtama dinaikan satu tingkat lebih tinggi.

Kader PKI hanya diminta mendengarkan perkembangan melalui Rri,Aidit tidak memberikan perintah apa pun terhadap basis PKI di Jawa Tengah dan Jawa Timur.Padahal dukungan massa mau pun tentara cukup tinggi di daerah ini.Sehingga seolah-olah gerakan hanya terjadi di Jakarta saja.

Setelah tahu Mayjen Soeharto berhasil menumpas pemberontak pada beberapa titik,PKI memerintahkan untuk menghentikan perlawanan dan kemudian melakukan upaya "cuci tangan" seperti pada saat peristiwa Madiun,bersikap seolah-olah PKI tidak terlibat...ckckckc....

2.Gerakan yang tidak serentak

Pembrontakan PKI gagal dimaksimalkan lantaran gerakan hanya berpusat di Jakarta saja dan tidak serentak dilakukan di kota-kota lain.Andaikan PKI dengan serentak melakukan pembrontakan maka pihak angkatan darat akan kesulitan untuk menumpasnya.Hal ini yang menyebabkan Mayjen Soeharto dengan begitu mudah menumpas gerakan pembrontakan PKI

3.Syam Kazarusman

Salah satu lagi faktor penentu kegagalan PKI adalah faktor kegagalan memperkirakan dukungan TNI terhadap kudeta PKI.Awalnya diperkirakan gerakan PKI akan memperoleh dukungan yang signifikan termasuk dari sebagian besar TNI angkatan darat,namun ternyata pada saatnya bantuan tersebut tidak pernah ada.

TNI AD nampaknya lebih loyal terhadap Mayjen Soeharto ketimbang membantu Letkol Untung.Adalah Syam Kazarusman sebagai sosok yang bertanggung jawab memperhitungkan kekuatan PKI pada saat itu.Syam dikenal sebagai agen ganda yang bertugas menyusup ke dalam tubuh TNI untuk mencari dukungan.
Berulang kali dalam rapat dengan Biro Khusus PKI,dirinya merasa inilah saat yang tepat untuk mengambil alih kekuasaan.Dukungan rakyat yang begitu besar beserta batalyon-batalyon TNI menjamin gerakan 30 September menuai keberhasilan.

Syam tidak memperhitungkan bahwa jutaan kader PKI pada waktu itu belum siap untuk mengangkat senjata dalam hal ini berperang.Parahnya,Aidit menuruti ucapan Syam dengan melancarkan kudeta,miss koordinasi antara kader PKI dengan pihak militer pro-PKI membuat anggota PKI yang jumlahnya jutaan tersebut tidak dapat berbuat apa-apa atau tidak dapat digunakan.

Inilah jawaban mengapa jutaan kader PKI diam saja melihat kehancuran parta,sebab dari awal PKI salah memperhitungkan kekuatan dan tidak pernah ada koordinasi antara militer dan simpatisan seperti untuk melaksanakan perang gerilya misalnya.Sehingga sebelum sempat mengumpulkan kekuatan PKI berhasil dihancurkan.


4.Keberhasilan Mayjen Soeharto

Pak Harto menjadi sosok dibalik suksesnya penumpasan pembrontakan PKI,keputusan beliau yang dengan tepat menunjuk PKI sebagai biang kerok terbunuhnya para Jendral menjadikan kekuatan-kekuatan anti PKI bersatu di bawah komandonya.Selain itu Mayjen Soeharto berhasil meyakinkan TNI AD untuk tetap setia,inilah kunci dengan segera PKI dapat ditumpas.

Komandan Angkatan Udara Jendral Oemar Dhani yang awalnya diperkirakan akan membantu gerakan revolusioner kembali melakukan aksi cuci tangan.Melalui pidatonya ia mengeluarkan statemen bahwa angkatan udara tidak terlibat dalam pembantaian para jendral tersebut.

Praktis Mayjen Soeharto dengan leluasa menggunakan kekuatan TNI AD membasmi sisa-sisa pemberontak yang masih ada.Keperkasaan Mayjen Soeharto ini tidak lepas dari bobroknya koordinasi dan nyali para petinggi PKI termasuk tentara yang pro PKI.

Siapa Dalang G 30 September?

Apakah Mayjen Soeharto terlibat?

Versi yang menyebutkan keterlibatan Mayjen Soeharto dalam peristiwa G 30 S/PKI antara lain disebabkan oleh posisi dirinya sebagai wakil dari Jendral Ahmad Yani,sehingga jika Yani meninggal maka secara otomatis Pak Harto yang menjadi pemegang kendali Angkatan Darat.

Kedua,kedekatan Mayjen Soeharto dengan Kolonel Latief membuat beberapa spekulasi muncul antara lain bahwa sebenarnya Mayjen Soeharto mengetahui rencana penculikan para jendral namun melakukan pembiaran,penyebabnya seperti yang dikemukakan di atas.Ketiga,Mayjen Soeharto merupakan satu-satunya perwira tinggi angkatan darat yang tidak diculik oleh PKI pada waktu itu.Hal ini menimbulkan tanda tanya,adakah kaitan antara dirinya dengan gerakan 30 September.

Mayjen Soeharto memang menjadi satu-satunya perwira yang tidak menjadi sasaran pembunuhan,namun hal ini terdapat alasan yang logis bukan semata-mata berkaitan dengan konspirasi.Terhitung semenjak peristiwa Madiun 1948,benturan antara PKI dan TNI AD semakin meruncing.

Jendral-jendral pada waktu itu sering ikut campur dalam urusan politik.PKI menilai para jendral AD ini sebagai ancaman bagi Presiden Soekarno dan juga PKI.Nah diantara para jendral tersebut,Mayjen Soeharto dianggap tidak termasuk jendral yang suka terjun dalam urusan politik.Sehingga PKI menilai mayjen Soeharto bukan sebagai ancaman berarti.

Dalam pledoinya Kolonel Untung mengatakan bahwa dirinya sempat bertemu dengan Soeharto beberapa jam sebelum penculikan para jendral terjadi dan Soeharto sendiri dikatakan merestui tindakan tersebut.Pernyataan ini menimbulkan keganjilan,apakah Untung sebodoh itu yang malah melaporkan rencananya,padahal penculikan ini membutuhkan kerahasiaan yang tinggi untuk mencapai keberhasilan.

Kemudian mengapa Kolonel Untung tidak mendesak Presiden untuk menetapkan Mayjen Soeharto sebagai pengganti Panglima Tertinggi Angkatan Darat?Ternyata yang dijagokan PKI dengan memakai tangan Bung Karno adalah Mayjen Pranoto yang sudah dibina sebelumnya,namun ternyata perkiraan PKI salah,Bung Karno memberikan kekuasaan terhadap Mayjen Soeharto!!

Andaikan benar Mayjen Soeharto memang berada di balik gerakan ini atau setidaknya melakukan pembiaran maka Jendral Nasution yang menjadi target pembunuhan dan putrinya yang juga menjadi korban pembunuhan tidak akan mungkin membiarkan Soeharto dengan leluasa mencapai posisi tertinggi,bahkan keduanya terlihat sangat kompak membesarkan Golkar.

Dengan demikian gugur sudah argumen yang menyebutkan Soeharto berada di balik peristiwa penghianatan ini.Hingga sejauh ini pun belum ada dokumen yang secara kuat menyatakan keterlibatan Soeharto.

Campur Tangan CIA?

Ada yang menyebutkan G 30 September merupakan provokasi dari CIA.Namun hal ini terang-terangan dibantah oleh CIA sendiri,dalam bukunya yang berjudul "Membongkar Kegagalan CIA",Tim Wainer penulis peraih pulitzer mengemukakan berdasarkan keterangan deputi CIA pada waktu itu,intelejen Amerika malah tidak menyangkan kaum komunis gagal melakukan kudeta dan berhasil disapu bersih oleh seorang jendral.
"CIA hanya menaiki ombak yang sudah berjalan"


Konflik Internal Angkatan Darat

Perseteruan antara perwira di dalam tubuh angkatan darat menjadi salah satu acuan mengenai siapa dalang gerakan 30 september.Namun hal yang jarang diungkap,mereka yang melakukan kup adalah perwira-perwira angkatan darat yang sudah dibina terlebih dahulu oleh PKI,sehingga gerakan mereka merupakan perpanjangan dari PKI.

Aidit dan PKI sebagai dalang!!!!

Versi ini sampai sejauh ini yang paling kuat karena didasarkan bukti-bukti yang kuat pula.Beberapa argumen di atas sebagian besar hanya berdasarkan analaisis semata.Semenjak gerakan 30 September menemui kegagalan,D N Aidit sebagai pimpinan tertinggi Partai Komunis melarikan diri dari Jakarta.

Sebelum pelariannya,ia sempat mengumumkan agar PKI melakukan semacam perang gerilia yang berupa sabotase teror dan agitasi propaganda.Dalam keterangan para anggota biro khusus PKI pun disebutkan bahwa memang benar PKI merupakan dalam di balik semua ini.Setelah Orde Baru tumbang pengakuan anggoat biro khusus PKI tidak berubah bahwa dalang semua ini adalah PKI sendiri.

Rapat mengenai rencana kudeta hanya diketahui oleh 5 orang saja,yaitu Aidit selaku ketua umum partai,Syam penghubung PKI dengan militer dan anggota biro khusus lainnya.(sumber :seri buku tempo : Syam Pria dengan 5 nama).


sumber-sumber :

Mengapa G/30 S PKI Gagal,Mayjen (Pur) Syamsudin,penerbit Obor

Membongkar kegagalan CIA,Tim Weiner,Gramedia

Syam :Pria dengan 5 nama,Tempo




0 komentar:

leave comment or wall